Meski Berbeda, Strategi COVID-19 Singapura Sesuai Rencana – The Diplomat
South East Asia

Meski Berbeda, Strategi COVID-19 Singapura Sesuai Rencana – The Diplomat

Ketika Singapura memulai strateginya untuk hidup dengan COVID-19, yang didukung oleh salah satu program vaksin terkemuka di dunia, negara kota yang kaya itu melihat lonjakan tingkat infeksi, membuat banyak orang mempertanyakan apakah waktunya tepat.

Tetapi dengan jumlah yang sekarang turun secepat mereka naik, ada optimisme hati-hati bahwa rencana yang diawasi secara luas telah membantu Singapura mengubah sudut dalam pandemi, bahkan dengan penemuan varian Omicron baru yang mengkhawatirkan, dan memberikan pemahaman yang lebih baik tentang apa yang efektif. , dan apa yang tidak.

“Saya kira sekarang COVID sepertinya hanya flu biasa untuk semua orang,” kata Glacier Chong, beristirahat dari berbelanja di Orchard Road yang populer di Singapura hingga menonton orang di dekat air mancur dan mendengarkan musik Natal yang disalurkan dari pengeras suara besar. jalan.

“Semua orang mulai terbiasa; sepertinya jika Anda terkena COVID, itu adalah norma sekarang. COVID sepertinya penyakit yang bisa disembuhkan.”

Bagian dari kepercayaan diri itu berasal dari angka-angka yang telah disiapkan Singapura.

Menikmati artikel ini? Klik di sini untuk berlangganan untuk akses penuh. Hanya $5 per bulan.

Dengan 94 persen dari populasi yang memenuhi syarat divaksinasi penuh dan 26 persen lainnya sudah dengan suntikan booster, bahkan ketika jumlah orang yang terinfeksi mulai meningkat, sekitar 99 persen tidak memiliki gejala atau hanya gejala ringan, yang berarti sistem perawatan kesehatan berada di bawah tekanan tetapi tidak pernah kewalahan. . Kematian meningkat tetapi tetap rendah, dan mayoritas adalah orang tua dengan kondisi medis yang mendasarinya, jumlah yang tidak proporsional di antaranya tidak divaksinasi.

Singapura berhasil membuat begitu banyak orang divaksinasi dengan memastikan ada sedikit hambatan untuk mendapatkan suntikan, meningkatkan kesulitan bagi yang tidak divaksinasi — seperti melarang mereka makan di restoran atau pergi ke mal — dan kepercayaan umum pada pemerintah dan Pendekatan ini, kata Alex Cook, spesialis pemodelan dan statistik penyakit menular di Saw Swee Hock School of Public Health di National University of Singapore.

“Mungkin pelajaran utama yang bisa dipetik dari Singapura adalah memudahkan untuk divaksinasi, dan sulit untuk tidak divaksinasi,” katanya.

Di awal pandemi, pusat bisnis dan perdagangan utama Asia Tenggara menjaga penyebaran kasus virus corona ke satu atau dua digit rendah selama hampir satu tahun dengan memberlakukan penguncian “pemutus arus” garis keras.

Dengan peluncuran vaksinasi yang berjalan lancar, rejimen pengujian dan pelacakan yang agresif, dan pedoman kesehatan dan keselamatan yang ketat, negara berpenduduk 5,5 juta itu merasa percaya diri saat memulai pada bulan Agustus atas apa yang disebutnya “perjalanan transisi ke negara yang tangguh terhadap COVID-19. ”

Itu adalah bagian dari keputusan untuk mulai memperlakukan COVID-19 sebagai penyakit endemik, mengakui bahwa dalam jangka panjang mengurangi kasus menjadi nol tidak akan mungkin dan sudah waktunya untuk perlahan-lahan memungkinkan orang dan bisnis kembali melanjutkan kehidupan normal mereka.

Selain populasi yang divaksinasi secara luas, Singapura menghitung bahwa pengujiannya cukup komprehensif sehingga dapat mengidentifikasi dan mengisolasi kelompok wabah baru dengan cepat, dan bahwa sistem perawatan kesehatannya memiliki kapasitas untuk menangani kasus yang lebih serius.

Varian Delta yang sangat mudah menular membuat rencana itu berubah-ubah, dan pemerintah pada bulan September kembali memperketat beberapa tindakan penguncian, seperti mengurangi ukuran kelompok untuk pertemuan sosial dan untuk makan di restoran.

Pada akhir Oktober, Singapura mencapai rata-rata bergulir 7 hari hampir 700 kasus per juta orang, sejauh ini merupakan tingkat terburuk dari seluruh pandemi.

Minggu ini turun menjadi 258 per juta; masih jauh di atas puncak terburuk pada awal wabah pada tahun 2020 tetapi dalam tren penurunan yang jelas. Dalam angka absolut, itu memuncak pada lebih dari 5.300 infeksi harian dan sekarang di bawah 1.000.

Menikmati artikel ini? Klik di sini untuk berlangganan untuk akses penuh. Hanya $5 per bulan.

Kematian memuncak pada rata-rata bergulir 7 hari 2,57 per juta orang pada 10 November, dan sekarang tepat di atas 1, menurut Our World in Data.

Sebaliknya, selama lonjakan terakhirnya, negara tetangga Malaysia mencapai puncaknya pada bulan September dengan 12,71 kematian per juta. Itu juga telah melihat angka-angka itu turun secara drastis dan sekarang berada pada tingkat yang hampir sama dengan Singapura, dibantu oleh upaya yang sekarang memiliki hampir 80 persen orang yang divaksinasi sepenuhnya.

Jika ada kesalahan yang dibuat, Cook mengatakan akan mulai mengizinkan isolasi berbasis rumah pada akhir Agustus untuk pasien ringan atau tanpa gejala, alih-alih di rumah sakit atau fasilitas khusus, saat kasus mulai meningkat dengan cepat. Tujuannya adalah untuk mengurangi tekanan pada sistem perawatan kesehatan, tetapi malah mengarah pada penyebaran virus yang cepat di masyarakat, katanya.

“Untuk wabah virus yang sama berbahayanya di masa depan, negara-negara harus secara serius mempertimbangkan kebijaksanaan untuk mengizinkan pasien yang terinfeksi untuk pulih di rumah, tidak peduli seberapa ringan gejalanya,” katanya.

Pembatasan telah dilonggarkan lagi, tetapi Perdana Menteri Lee Hsien Loong pada hari Minggu mengatakan dengan munculnya varian Omicron, pelonggaran mungkin perlu dibatalkan, dan mengatakan warga Singapura harus bersiap untuk “lebih banyak gundukan di sepanjang jalan” karena virus berkembang.

“Kami mungkin terpaksa mundur beberapa langkah lagi, sebelum kami bisa mengambil langkah lebih maju,” katanya. “Tetapi terlepas dari semua ini, saya yakin bahwa, pada akhirnya, kita akan menemukan cara untuk hidup dengan virus dan melanjutkan semua hal yang kita sukai dengan aman.”

Sebagai permulaan, Menteri Kesehatan Ong Ye Kung mengumumkan pada hari Selasa bahwa pihaknya akan menunda lebih banyak langkah pembukaan kembali karena mengevaluasi varian Omicron, dan meningkatkan pengujian pelancong dan pekerja garis depan.

Namun, negara itu melanjutkan hari Senin, dengan pembukaan kembali sebagian Jembatan Causeway, yang menghubungkan Singapura ke Semenanjung Malaysia, yang telah ditutup selama hampir dua tahun.

Di Orchard Road, ibu rumah tangga Lee Ching Yee mengatakan munculnya varian Omicron menimbulkan kekhawatiran karena dua bungsu dari tiga anaknya belum divaksinasi.

Namun, dia memutuskan bahwa cukup aman untuk berbelanja cepat bersama keluarganya untuk memilih jam tangan Apple baru untuk anak sulungnya, 12 tahun, sebagai hadiah karena berhasil dalam ujian baru-baru ini.

“Kami mengunjungi toko kemudian makan malam di luar, karena kami bisa makan dalam kelompok lima orang,” katanya. “Tapi kami mencari di suatu tempat yang terbuka untuk alasan keamanan. Anda harus menyeimbangkan semuanya.”

Dengan tindakan pencegahan seperti itu dan tingkat vaksinasi yang tinggi, Singapura masih dalam posisi yang baik untuk mengatasi munculnya varian baru, yang diharapkan, kata Cook.

“Selama vaksinasi masih memberikan perlindungan yang kuat terhadap penyakit parah, saya tidak berharap munculnya varian baru akan mengarah pada pemikiran ulang mendasar tentang strategi untuk hidup dengan COVID,” katanya.

Duduk bersama Glacier Chong di air mancur di sepanjang Orchard Road, kekasihnya, Marcus Yeo, mengaku tidak terlalu khawatir dengan kemunculan Omicron berdasarkan rekam jejak Singapura selama ini.

“Varian ini masih sangat kami ketahui,” katanya. “Tapi melihat bagaimana kami tumbuh dari fase varian Delta, saya pikir kami akan baik-baik saja.”

Posted By : totobet hongkong